NasionalJakartaJawa BaratUncategorized

Menag Minta Jajaranya Turun Terkait Proses Pendirian Rumah Ibadah

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta jajarannya di Direktorat Jenderal untuk turun tangan, Kamis (22/2/24).

RADARBAHUREKSO.COM, Jakarta. Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta jajarannya di Direktorat Jenderal untuk turun tangan jika ada hambatan terkait proses pendirian rumah ibadah.

“Dirjen harus turun tangan, bicara dengan kepala daerah, cari permasalahannya di mana, dan jalan keluarnya seperti apa,” ujar Menag Yaqut, Kamis (22/2/24).

Menag Yaqut mengatakan, sejak awal kepemimpinannya, ia kerap mendapatkan laporan tentang kesulitan pendirian rumah ibadah.

Saat ini, di akhir periode Kabinet Indonesia Maju, ia meminta hal tersebut tidak terjadi lagi. Menag Yaqut meminta jajarannya untuk lebih proaktif membantu jika masih ditemukan permasalahan pendirian rumah ibadah.

“Tolong dibantu turun tangan, diadvokasi. Peraturan yang sering kali menjadi hambatan, SKB 2 Menteri, sedang kita naikkan menjadi Perpres, tinggal tanda tangan Presiden. Perpres pendirian rumah ibadah yang semangatnya memudahkan,” tegas Menag Yaqut.

Menurutnya, syarat krusial di SKB 2 Menteri yang mengharuskan adanya rekomendasi dari FKUB dan Kementerian Agama, akan disederhanakan menjadi rekomendasi dari Kementerian Agama saja.

“Dengan begitu pendirian rumah ibadah akan jauh lebih mudah. Semoga sebelum Pak Jokowi mengakhiri pemerintahannya, Perpres ini sudah ditandatangani dan umat bisa merasakan hidup di Indonesia menjadi mudah dan tidak ada kesulitan untuk beribadah,” jelas Menag Yaqut.

Ia juga meminta jajarannya untuk memastikan kantor-kantor Kementerian Agama di seluruh Indonesia bisa digunakan untuk rumah ibadah sementara.

Kondisi tersebut diambil jika ada umat yang kesulitan beribadah karena belum ada izin pendirian rumah ibadahnya atau sebab lain seperti konflik sosial.

“Kami sediakan aula-aula yang ada di Kantor Kementerian Agama digunakan sebagai tempat ibadah sementara. Tidak boleh lagi ada saudara kita kesulitan dalam beribadah,” tutup Menag Yaqut.

RED

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button